Latest News

BEREBUT TULANG-RAKYAT YANG SENGSARA

BAYANGKAN hanya tulang, itupun masih direbut. Yang merebut, yang itu itu juga. Berpusing-pusing, angka tetap sama 222!!!..

Seorang mengaku ada nombor LEBIH 120!!!. Mengertak yang ada nombor 113. Mereka yang sebahagian daripada nombor 113, mengertak sesama sendiri. Jelas, jika 2 pun berpaling tadah, yang punya angka 113 tumbang. 

Disedari, di kalangan 113 itu, ada yang diuntungkan, ada yang dirugikan. Jangan cerita mereka yang di luar, cebiasan tulangpun tarak. 

Semenjak 9 Mei, 2018, yang berebut-rebut adalah yang 222 itu. Ya, di antara mereka itu, inner circle mereka dapat habuan, setpol lah, pegawai khas lah, pegawai perhubungan lah, pegawai seranta lah, pemimpin masyarakat lah, ya, katakan lah, setiap daripada mereka itu dapat membantu inner circle, 20 orang. 20 X 222= 4.440 individu, tetapi bukan lah demikian, kerana yang boleh berbuat demikian, hanya yang sebahagian daripada kerajaan. Dalam isu kerajaan PN, maka mereka yang boleh berbuat demikian seramai 113, ditambah senator yang menganggotai kerajaan, katakan berjumlah 130, maka jika masih kekal 20 setiap seorang, maka melibatkan 130x20=2,600 individu, termasuklah yang melantik. Cuba nisbahkan angka itu dengan penduduk negara yang berjumlah 32juta, 32,000,000, bukan kah hanya 0,008125% atau bernisbah 0.00008125:32,000,000. 

Sebenarnya, rakyat yang meletakan mereka di kedudukan wakil rakyat, dan seterusnya membentuk kerajaan, bukan disuruh berebut, untuk santapan sendirian, tetapi untuk membela rakyat marahen, untuk memajukan negara, supaya rakyat dapat menumpang hidup dengan selesa. 

Cuba bayangkan, ditengah-tengah rakyat kehilangan sumber pendapatan, impak pandemik covid-19, masih kekal berebut-rebut. Di Sabah, sudah lah selepas PRN ke-16 Sabah jumlah jangkitan covid-19 mencanak naik, kematian juga terus bertambah, langsung tidak diambil iktibar, malah semakin rancak perebutan kuasa, semakin rancak jatuh menjatuhkan. Ironinya, yang mengetuai ancaman menjatuhkan kerajaan, adalah pemimpin parti yang mengaku DEMI ABATA. Kemudiannya dirancakkan lagi oleh pemimpin “ulung” yang pernah berkuasa 22 tahun 22 bulan. 

Penulis, hilang akal, bagai mana menilai mereka ini!!!.

1 Response to "BEREBUT TULANG-RAKYAT YANG SENGSARA"

MBAK YULI said...

Assalamualaikum wr wb. Saya Sangat berterimah kasih kepada Ustadz Abdul Nandar berkat semua bantuan yg diberikan saya sdh buka usaha dan memiliki beberapa Restoran ternama di Surabaya mengatakan ”Saya dulu seperti orang gila, bahkan hendak bunuh diri, usaha saya ditipu sahabat karib dan membawa lari semua uang saya. Saya pun harus menanggung hutang supplier dari usaha kontraktor yang dibawa lari teman saya. Kesana kemari minta bantuan gak ada yang nolong. Bahkan saya sudah keliling Indonesia untuk mendapatkan atau mencari pinjaman dan dana gaib, tapi untung di ujung keputus asa’an saya bertemu dgn Ustadz Abdul Nandar yang dikenalkan oleh adik ipar saya, akhirnya bliau menawarkan bantuan Dana Gaib tanpa tumbal/resiko diawal ataupun akhir dan dari golongan putih.setelah persyaratanya dilengkapi dan ritual selesai, MENGEJUTKAN !!!, saya mendapatkan dana gaib sebesar 700jt dihadapan saya. ATAU Anda Mau sperti sya silakan anda tlp Ustadz Abdul Nandar Di No 0853-3733-4757 Atau
KLIK DISINI

Blog Archive