Latest News

Demo Mahasiswa di UPSI: Mufti Perlis terikut-ikut

Mufti Perlis Dr Juanda Jaya menggunakan istilah "Pembantaian siswa" seperti mana dipetik protal pro pembangkang-malaysiakini.

Jika benarlah penggunaan istilah itu oleh Mufti berkenaan, ianya sungguh malang.

AYT awal-awal lagi menonton video yang dimuat turun oleh seorang blogger "the flying kick" dan dimuatkan di blog tersebut, sejak semalam.

Video yang berduarasi 8 minit lebih itu, menunjukkan sejak awal demo tersebut, sehingga timbulnya kekecohan, apabila polis menyeru para pelajar itu bersurai.

Melalui rakaman itu, sebelumpun 'kontak badan" antara polis- mahasiswa yang berdemo itu berlari dan ada yang merepuh sebuah klinik, sehingga mengakibatkan kecederaan.

Nampak dengan jelas dalam rakaman video tersebut, bahawa mahasiswa dan polis, tiada kontak badan, sebaliknya mahasiswa yang berdemo itu mengelak dan berlarian apabila polis semakin mendekati kumpulan mereka.

Adalah dingatkan kepada Dr Juanda, sebelum membuat kenyataan yang bersifat negatif, perikasa dulu fakta, kerana kenyataan yang berasaskan fakta membuatkan kenyataan itu sahih, jika bukan, maka kenyataan itu samalah dengan kenyataan orang politik yang penuh sensasi dan retorik.

Orang politik lebih suka kepada kenyataan yang "damaging" agar ianya menjadi sensasi.

Polis bertindak menahan 17 mahasiswa yang enggan bersurai itu. Mereka yang tertahan itu adalah mereka yang tidak mengelak, sebaliknya yang tercedera adalah pelajar yang mengelak ditahan.

Yang tercedera adalah akibat rempuhan cermin klinik. Dengan kekuatan rempuhan tersebut, pintu klinik itu pecah berkecai. Sesiapapun yang menggunakan kepala untuk merempuh pasti pingsan, itulah yang berlaku kepada seorang mahasiswa bernama Safwan, di mana gambarnya disiarkan sinonim dengan gambar Anwar semasa BERSIH2.0 pada 9 julai tahun lalu.

0 Response to "Demo Mahasiswa di UPSI: Mufti Perlis terikut-ikut"

Blog Archive